Jaga Langkahmu, Kawan!


Leemindo.com Malam itu saya sedang berbincang sedikit serius dan banyak bercanda di sebuah kafe Pontianak. Suasananya lumayan gelap. Setiap meja sibuk dengan aktivitasnya masing-masing. Ada yang bercanda, ada pula yang serius dan sepertinya lagi mengejar proyek besar. Entah proyek apa yang dibahas, hanya kerutan-kerutan di dahi yang terlihat ketika bicara dengan suara agak rendah.
 
Pontianak sudah dipenuhi dengan kafe, dengan konsep yang keren pula. Live music dan free wifi pastinya akan menjadi prioritas utama anak-anak muda hingga usia senja berkunjung disitu.
Di kafe ini, setiap meja dilengkapi dengan laptop. Ada yang sambil menggunakan headset, ketawa sendiri dan ada juga hanya tersenyum manis (senyumnya aja bukan mukanya. Hihihi).
 
Dengan suasana yang hening tersebut, tiba-tiba berbunyi, Aduuuhhhhhh... dari belakang saya. Setelah diselidiki, ternyata ada seseorang yang tersandung kabel charger yang melintang di lantai jalan menuju toilet. Smartphone itupun terhempas ke lantai dan akhirnya kusendiri di malam yang sepi pecah.
 
Waduh.. Saya saja yang bukan pelakunya merasa berdebar. Bagaimana nasib jantung pelaku rusaknya smartphone tersebut. Saya menebak sepertinya akan terjadi keributan disini. Tapi sepertinya si pemilik handphone memiliki kesabaran tingkat NOAH (seperti sabarnya personel-personel Peterpan menunggu vokalis menyelesaikan masa hukuman).
 
Suasana semakin hening, hanya saja detak jantung orang yang tersandung pastinya tidak berhenti berdegup kencang. Yah, itu urusan mereka untuk berdiskusi mana yang baik menyelesaikan peristiwa tadi. Untung rugi didiskusikan lebih lanjut di meja tersebut.
 
Apa yang terjadi barusan memberikan hikmah kepada kita semua yang hobi berselancar di dunia internet melalui wifi-wifi gratis untuk menjaga langkah kaki. Alangkah baiknya kita berhati-hati dalam melangkah di kafe sehingga mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan. Menjaga langkah kaki dari bentangan kabel-kabel yang berebut sumber energi. Ada banyak handphone, laptop dan elektronik lainnya yang memerlukan asupan energi malam itu.
 
Mulai malam itu, saya pun berusaha untuk berhati-hati dalam melangkah. Melihat ke bawah lebih banyak dan merendahkan tempo berjalan ke toilet walaupun sudah berada di ujung tanduk dan ingin segera meledak.

Semoga pengalaman yang saya bagikan ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Tidak perlu mengatakan Amin di kolom komentar, atau like jika sayang Ibu, Bapak, dan Saudara-saudari. 

Cukup share saja untuk mengurangi populasi kerusakan handphone di kafe, juga menghindari lahirnya The Rock, Undertaker, Kane atau si saudara Jeff dan Matt Hardy baru di tempat umum. Huahaha..

CONVERSATION

18 komentar:

  1. Membacanya saja sudah terasa berdebar, apalagi melihat dan mendengar langsung. Semoga saja kejadian itu bisa menjadi pembelajaran bagi kita semua. Hhhmmm....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayangnye ndak betombok pulak. wkwkwkwk

      Hapus
  2. Berarti yg ngecas haros betol letakkan kabelny. Biar org lewat pun nyaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. same2 pandai2 lah, klo ndak,betombok lah udah. wkwkwkwk

      Hapus
  3. Haha, sy kire cerite tentang modus pencurian laptop di cafe", rupenye tersandung.. wkwkw, cafenye mungkin terlalu remang"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk. Tp semakin remang semakin ramai. Huahahahaha

      Hapus
  4. Hikmak yg didapat yaitu jangan meletakkan handphone yg sedang di charge di atas meja agar tidak tersandung orang yg sedang melintas dan tidak terhempas ke lantai (dansa), lebih baik meletakkan handphone yg sedang di charge di lantai agar meminimalisir terhempasnya handphone ketika orang lewat dan tersandung kabel (untung-untungan lah kena pijak ke endak hp e)

    BalasHapus
  5. Hikmak yg didapat yaitu jangan meletakkan handphone yg sedang di charge di atas meja agar tidak tersandung orang yg sedang melintas dan tidak terhempas ke lantai (dansa), lebih baik meletakkan handphone yg sedang di charge di lantai agar meminimalisir terhempasnya handphone ketika orang lewat dan tersandung kabel (untung-untungan lah kena pijak ke endak hp e)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo diinjak tu ndak pecah, cuman patah 2 jak. Hahahaha

      Hapus
    2. Hp sih ndk pecah n ndk patah jd 2 do,paling retak kaki jk (org yg nginjak ny kena bantai sm yg punya hp)

      Hapus
  6. Hahaha, pernah liad kejadian gini juga, cuman ga ampe pecah layarnya, Btw blog yg bagus (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahhh. Hahaha, memang sering terjadi bro, kasian aja sm yg terlibat. Trims atas kunjungannya ya, hehe

      Hapus
  7. saye pernah gak jadi pelaku, tadak pula saye bedebar bang..karne yang saye sandong hape adek saye di rumah..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih nyamanlah. saye kipas angen yg saye pangkak e. ngomel emak saye.

      Hapus
  8. Hahahaha...
    Boleh" lah kesabaran korban.
    Mudah"an pelaku kembali kejalan yg benar dan tidak salah langkah lagi..
    Nice post bang hahaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha. Melangkah ke jalan yang benar. wkwkwk

      Hapus
  9. mantap artikelnye, degel agek tu

    BalasHapus

"Komentar yang baik akan menunjukkan pribadi yang baik pula."

Terima kasih telah berkunjung dan membaca tulisan ini. Bantu SHARE yaa jika berkenan. Silahkan centang beri tahu saya untuk berinteraksi lebih lanjut di kolom komentar.

Salam hangat,
Leemindo.com